rss


Annur termenung di meja belajar. Sudah seminggu peperiksaan SPM berakhir. Sepatutnya dia gembira dengan semua itu tapi kepalanya masih serabut. Kusut. Berita yang dikhabarkan oleh ibu dan ayah sebentar tadi yang menyebabkannya begitu. Ah! Kalut!

Pening memikirkan semua itu, dia beralih pula ke katil. Siling dipandang sepi. Cuba mencari penyelesaian. Huh! Terasa hidupnya berada di zaman dahulu kala. Kerana sebuah perjanjian, dia terjerat dalam penentuan jodoh oleh orang tuanya sendiri. Perjanjian orang tuanya yang ingin menjodohkannya dengan jejaka dari kenalan bapanya. Sudah gila ke apa? Umurnya baru mencecah lapan belas tahun! Tidak mungkin seorang gadis sepertinya mendirikan rumahtangga seawal itu. Kata-kata ibunya masih terngiang di cuping telinga.

\\\"Ann, mak dah janji dengan mereka. Sebaik tamat SPM, korang akan ditunangkan.\\\"

Annur mengiring ke kiri. Otaknya sudah kusut. Hendak dibantah tidak sampai hati. Hendak dituruti pula, dia juga ada perasaan. Tidak mungkin dia menikahi jejaka yang tidak pernah dikenali. Badannya mengiring pula ke kanan. Buntu! Dia bingkas bangun. Penjelasan dari ibunya perlu demi masa depannya kelak.

Perlahan dia melangkah ke ruang tamu. Kelihatan kedua orang tuanya sedang berbual mesra di depan tv. Annur mendekati dan mula duduk di sofa sbelah ibunya.

\\\"Mak..Ann belum terfikir soal kahwin. Lagipun Ann ingin masuk universiti dulu.\\\" Berhati-hati Annur menutur. Dia melihat ibunya menunggu reaksi dari orang tua itu.

\\\"Ann..siapa kata Ann tak boleh masuk universiti. Mak bukannya suruh Ann bernikah. Hanya bertunang dulu. Sebagai tanda ikatan yang Ann sudah menjadi milik orang.\\\" Senyuman ibu lebar terhias di bibir.

\\\"Benar tu Ann. Ayah tak halang Ann belajar. Ikram pun masih belajar lagi.\\\" Ayah turut mencelah.

\\\"Tapi...\\\" Annur tidak sanggup meneruskan bantahannya. Dia melangkah semula ke bilik dengan linangan airmata.

*******

SUDAH tiga bulan berlalu. Majlis pertunangan Annur begitu meriah. Keluarga sebelah pihak lelaki ramai yang hadir. Ibu dan ayah Annur begitu mesra melayan para tetamu yang hadir. Annur menilik cincin di jari. Cantik dengan permata di tengahnya tapi semua itu tidak mengubah hatinya yang tidak dapat menerima semua itu. Baginya perasaan kasih dan sayang perlu ada untuk bakal suaminya. Tapi tidak dengan Ikram. Disebabkan itu juga dia tidak mahu melihat sedikitpun foto Ikram. Lega bila dapat tahu Ikram tidak hadir masa majlis pertunangan berlangsung.

\\\"Ann..cium tangan Puan Anisah.\\\" Ibu sudah tercegat di muka pintu. di sebelahnya Puan Anisah sedang tersenyum manis memandangnya tidak berkelip.

Annur melangkah malas dan mula mencium tangan bakal ibu mertuanya. Ada senyuman manis terukir di bibir kedua orang tua itu. Annur dipeluk erat oleh Puan Anisah.

\\\"Tentu Ikram suka. Mama bangga mempunyai menantu seperti Ann.\\\" Dahi Annur dicium lembut sebelum Puan Anisah melangkah pergi.

Mama? Menantu? Annur senyum hambar. Di hatinya tiada sedikitpun perasaan gembira.

SEMINGGU berlalu. Hari-hari yang dilalui dirasakan begitu sukar. Dia kini sudah diikat dengan tali pertunangan. Bermakna dia tidak boleh bersuka ria sesuka hati. Apatahlagi untuk jatuh cinta! Bunyi hon dari motorsikal posmen mengejutkannya dari lamunan. Sekeping sampul surat dihulur. Hatinya berdebar melihat lambang dari Unit Pusat Universiti. Perlahan surat itu dibuka.

\\\"Mak!!!\\\" Annur menjerit gembira. Dia berlari ke ruang dapur mendapatkan ibunya yang sedang memasak.

\\\"Apa ni Ann? Menjerit macam kena histeria ni?\\\"

\\\"Mak! Ann dapat masuk universiti!\\\" Annur terus memeluk ibunya. Air mata kegembiraan mula menitis. Tiada lagi duka di hati. Tiada lagi gundah resah yang mencengkam jiwanya selama ini. Lupa seketika perihal pertunangannya.

\\\"Alhamdulillah! Syukur!\\\"

MALAM itu Annur mula berkira-kira. Tadi dia telah beritahu ibu dan ayahnya. Selagi dia belum habis pengajiannya di universiti, selagi itulah dia tidak akan berkahwin. Ternyata kedua orang tuanya bersetuju dengan hasratnya. Berkali-kali Annur mengucup surat keramat itu.

******

KINI dia sudah bergelar mahasiswa. Minggu haluansiswa dilalui dengan sungguh tenang. Segala keresahan yang bersarang di hati dilempar jauh-jauh. Hanya satu tujuannya ke situ. Belajar hingga mendapat ijazah yang cemerlang, kalau boleh hingga menjadi pelajar terbaik. Itu azamnya.

Sejak bergelar mahasiswa, Annur mempunyai ramai teman baik perempuan mahupun lelaki. Kehidupannya sebagai mahasiswa dirasakan sungguh bahagia. Menelaah bersama teman-teman yang lain. Namun hatinya mula terusik bila seorang demi seorang temannya mula mempunyai kekasih. Dia hanya mampu mendengar dan melihat kegembiraan teman-teman yang mengikat tali pertunangan dengan orang yang dikasihi sedangkan dirinya tidak pernah ada rasa kasih dan cinta pada tunangnya sendiri.

\\\"Ann..kenapa dengan kau ni?\\\" Ayuni, teman satu kuliah mula menegur.

\\\"Tak..aku gembira melihat korang bahagia dengan orang tersayang. Aku tahu korang saling mengasihi.\\\" Lemah suara Annur menutur.

\\\"Alhamdulillah..walaupun aku jarang bertemu dengan tunang aku tapi kami tetap bahagia. Itu kehendak orang tua kami untuk tidak bebas ke sana ke mari. Err..aku sebenarnya ada sesuatu nak bagi tahu kau ni..\\\" Ayuni menyentuh lembut bahu Annur.

\\\"Apa dia?\\\"

\\\"Ni..ada seseorang yang berminat dengan kau..\\\" Ayuni senyum. Sekeping surat dihulurkan kepada Annur.

\\\"Apa ni?\\\"

\\\"Bacalah! Aku pergi dulu. Tak nak ganggu kau.\\\" Ayuni mula berlalu pergi meninggalkan Annur seorang diri bersama surat di tangannya.

Annur menatap sampul surat putih itu dengan penuh tanda tanya. Surat apa pulak ni? Siapa yang bagi? Semuanya berlegar di kotak fikirannya. Perlahan dia membuka sampul itu. Ayat demi ayat dibaca. Tanpa sedar air matanya menitis perlahan membasahi pipi. Surat itu dilipat kembali. Pandangannya beralih pada sekumpulan siswi yang sedang berlari mengelilingi tasik.

\\\"Maaf..aku tak boleh terima cinta sesiapa. Aku sudah dimiliki.\\\"

Annur melangkah longlai meninggalkan tasik. Jiwanya mula berkecamuk.

TIBA di bilik asrama, dia menghempas tubuhnya di atas katil bujang. Tidak pernah terfikir di benaknya perkara seperti itu akan hadir dalam hidupnya. Ah! Buat apa aku nak kisah semua tu? Aku bukan kenal pun siapa Haikal! Annur mula mengambil wuduk dan menunaikan solat maghrib. Dia mula mengadap nota dan menelaah sebentar. Surat dari Haikal yang diterima dari Ayuni tadi dikerling lagi. Sekali lagi dia membaca isi kandungan surat itu.
Matanya tertancap pada sepotong ayat yang memaksa dirinya untuk mengenali lelaki itu.

\\\'Sudikah awak menerima hati saya? Maaf jika saya terlalu berterus terang kerana sebenarnya saya ingin mencari cinta sejati dari seorang gadis yang sudi menjadi suri hidup saya nanti.\\\'

\\\"Hmm..mamat ni macam serius. Mana dia tahu nama aku? Dan..apa maksud kata-kata dia ni?\\\" Annur berkata sendiri.

Surat itu cepat-cepat dilipat kembali bila mendengar ketukan di pintu biliknya. Ayuni sudah tercegat di muka pintu dengan senyuman terukir di bibir.

\\\"Macam mana?\\\"

\\\"Err..macam mana apa?\\\" Tergagap-gagap Annur menjawab.

\\\"Surat tu?\\\"

\\\"Oh...\\\" Suara Annur mula lemah.

\\\"Dia berharap sangat kau membalas cintanya. Aku kenal Haikal tu. Dia baik orangnya. Lagipun dia bakal jadi ustaz nanti. Lepas habis belajar di sini, mungkin dia akan menyambung pelajaran di Jordan pula.\\\" Ayuni mendekati Annur. mengharapkan berita gembira dari bibir gadis itu.

\\\"Yuni...maaf. Sebenarnya aku..aku..\\\" Annur mula merasa sebak.

\\\"Apa Ann?\\\"

\\\"Aku tunang orang Yuni. Sebelum aku masuk universiti lagi, aku sudah ditunangkan.\\\" Lemah tutur Annur. Terbayang kembali majlis pertunangannya dulu.

\\\"Oh..jadi kau dah bertunang?\\\" Ayuni mula terkejut.

Annur angguk. Wajahnya ditundukkan. Suasana sunyi seketika.

\\\"Macam nilah..tadi Haikal ada bagi tahu aku. Dia nak kenal sangat dengan kau. Esok kalau boleh dia nak jumpa. Kau jangan bimbang, aku akan temankan kau sebagaimana kau temankan aku bila aku nak jumpa Iskandar dulu.\\\" Ayuni senyum lagi. Dia perlu bawa Annur berjumpa dengan Haikal.

ANNUR mula menggelabah. Dirasakan serba tidak kena. Ayuni di sebelah tersengih-sengih memandangnya. Sekejap lagi Haikal akan sampai bersama Iskandar, tunang Ayuni. Ruang yang luas dan suasana riuh di medan selera itu semakin menyesakkan jiwanya. Dahinya mula berpeluh.

\\\"Ei..relaks la Ann. Dia bukannya nak makan kau.\\\" Ayuni senyum. Gelihati melihat gelagat Annur yang mula tidak keruan.

\\\"Bukan macam tu Yuni. Aku rasa bersalah pada tunang aku. Aku..\\\" Belum habis kata-kata Annur, Haikal dan Iskandar sudah tercegat di sebelah Ayuni.

\\\"Assalamualaikum!\\\"

Anis mendongak. Terpegun dengan wajah tenang lelaki yang menyapanya tadi. Mata mereka bertentang seketika.

\\\"Ehem! Hai..takkan dah syok kut!\\\" Iskandar mula mengusik.

Annur cepat-cepat menundukkan wajah. Haikal pula senyum penuh makna. Sudah lama dia menaruh hati pada gadis itu. Baru sekarang ini dia berpeluang bertemu muka. Selama ini gadis itu hanya dilihat dari jauh.

\\\"Kenalkan..ini Annur.\\\" Ayuni mula memperkenalkan Annur pada Haikal.

\\\"Apa khabar?\\\" Haikal memulakan bicara.

Annur diam seribu bahasa. Aduh! Macam mana ni? Kalau mak aku tahu mampus aku! Takkan aku nak pasang sampai dua! Mana nak campak tunang aku pulak!

Petang itu mereka berempat mula berbual. Annur tidak betah berbicara dengan lelaki yang pertama kali bertemu. Namun dari riak lelaki itu, Haikal seolah sudah kenal lama dengannya. Sinar mata lelaki itu yang menceritakan segalanya. Annur dan Ayuni mula minta diri untuk pulang.

*********

SUDAH hampir tiga tahun dia belajar di situ. Bermakna hanya tinggal setahun saja lagi untuknya bergelar isteri. Laci meja dibuka perlahan. Segenggam surat yang dititipkan oleh Haikal masih disimpan kemas di situ. Ternyata Haikal tidak berputus asa menagih cintanya walaupun dia sudah berterus terang kedudukan sebenar dirinya.

\\\"Haikal..maafkan aku. Aku tak mampu membalas semua itu. Aku tahu aku juga ada rasa yang sama tapi aku tidak boleh mengingkari perjanjian kedua orangku..\\\" Annur menekup mukanya ke bantal. Air mata yang membasahi pipinya semakin laju menitis.

\\\"Ann..kau belum tidur lagi?\\\" Ayuni menapak ke arah Annur.

Annur cepat-cepat menyeka airmata. Cuba memaksa dirinya untuk tersenyum. \\\"Belum..\\\"

\\\"Ann...rupanya Haikal juga sudah lama bertunang tetapi dia tidak pernah cintakan tunangnya. Semalam dia menyuruh orang tuanya membatalkan pertunangan itu semata-mata untuk menyunting kau jadi isterinya.\\\"

Tersentak Annur mendengar kata-kata Ayuni. Lama wajah Ayuni ditatap. \\\"Dia dah gila ke? Aku sudah jadi tunang orang Yuni! Tak mungkin aku putus tunang semata-mata kerana nak membalas cinta Haikal!\\\"

\\\"Entahlah Ann. itu yang dia bagi tahu aku. Ann..sebenarnya Haikal tu sepupu aku.\\\"

Sekali lagi Annur tersentak. Tersentap!

\\\"Maafkan aku kerana tak beritahu kau pasal siapa Haikal. Aku kesian melihat Haikal seolah tidak nampak perempuan lain selain dari kau. Aku sudah terangkan segalanya pada dia yang kau sudah bertunang tapi dia tetap berkeras jugak.\\\" Kali ini Ayuni mula berterus terang. Biar jelas kedudukan masing-masing sebelum apa-apa terjadi.

\\\"Yuni, tolong beritahu Haikal. Jangan putuskan pertunangan dia. Tunang dia tak bersalah! Lagipun aku tak boleh membantah kehendak orang tua aku. Tolonglah Yuni. Tolong halang Haikal dari buat kerja gila tu!\\\" Annur merayu.

\\\"Baiklah...aku akan cuba.\\\"

********

ANNUR tidak sangka Haikal tergamak memutuskan pertunangan. Berita yang disampaikan Ayuni petang tadi cukup membuatkan dirinya terkesima seketika. Begitu nekad Haikal bertindak. Semalam Haikal menelefonnya menanti kata putus darinya.

Lama dia menatap album pertunangannya sendiri dengan Ikram. Dia juga bukan lagi bergelar tunang Ikram. Dua hari lepas, wakil dari keluarga Ikram datang memutuskan pertunangan mereka dengan alasan Ikram sudah ada pilihan lain. Sepatutnya dia merasa gembira dengan berita itu. Dia bebas kini dan Haikal tidak ada apa-apa halangan lagi untuk menyuntingnya menjadi suri hidup. Namun, perasaan itu juga tidak hadir tika ini. Saat dia sudah bersedia untuk menjadi isteri Ikram, Ikram pula memutuskan untuk tidak meneruskan pertunangan itu semata-mata gadis lain hadir dalam hidupnya. Memang selama ini dia tidak pernah berhubung dengan Ikram. Jauh sekali untuk berjumpa. Malah wajah Ikram juga tidak pernah dikenali.

\\\"Ikram..kenapa kau buat begini pada aku? Aku pendam perasaan aku pada Haikal.Aku buang jauh-jauh rasa cinta aku pada Haikal tapi kau senang-senang buat macam ni?\\\" Annur mula menangis.

\\\"Ann...sudahlah. Mungkin bukan jodoh An dengan Ikram.\\\" Ibu cuba memujuk.

\\\"Mak..teruk sangat ke Ann ni pada mata dia? Selama ni Ann setia menjadi tunang dia tapi sekarang siapa yang berpaling tadah?\\\" Annur mula tidak puas hati. Terasa diri sendiri disisihkan.

********

\\\"Mama, saya minta maaf sebab terpaksa memutuskan pertunangan ni. Ni gambar gadis yang saya berkenan. Harap mama dapat merisik sekali gus meminang gadis ni.\\\" Haikal menghulurkan sekeping gambar kepada ibunya.

Lama ibunya menatap gambar yang dihulurkan oleh anak bujangnya. Berkerut keningnya menatap gambar itu. Matanya beralih pula pada Haikal.

\\\"Kamu pasti ni gadis yang kau nak pinang?\\\" Ibu mula bertanya.

Haikal mengangguk. Senyum.

\\\"Kamu pasti?\\\" Sekali lagi ibu bertanya.

Haikal mengangguk lagi. \\\"Kenapa mama?\\\"

\\\"Kamu tahu tak? Kamu sendiri yang putuskan pertunangan dengan Annur ni!\\\" Suara ibu Haikal mula keras. Wajah Haikal yang terperanjat dengan kata-katanya ditenung tajam. Geram!

\\\"Apa? Maksud mama..tunang saya dulu tu..Annur?\\\" Haikal mula bingung. Nilah padahnya kalau tidak pernah mahu kenal dengan tunang sendiri. Memang dia sudah nekad tak mahu kenal dan ambil tahu pasal tunangnya dulu. Waktu itu umurnya baru sembilan belas tahun. Baru masuk alam universiti. Jauh lagi perjalanan hidupnya.

\\\"Yalah! Tulah! Salah kamu jugak tak nak tengok bakal isteri kamu tu!\\\"

Haikal terduduk di situ. Selama ini rupanya Annur adalah tunangnya sendiri. Dan kini....dia sendiri yang memutuskan ikatan itu.

*****

\\\"Maaf Puan Sarah. Kami malu sebenarnya. Dulu kami datang memetik bunga dan pulangkan semula. Kali ini kami datang nak memetik sekali lagi. Dan...kali ni tak ada tunang dah, terus nikah!\\\" Puan Anisah menundukkan wajah. Malu berhadapan dengan kedua orang tua Annur. Salah pihaknya yang memutuskan pertunangan dulu.

\\\"Kenapa pula tiba-tiba macam ni?\\\" Puan Sarah masih tidak mengerti.

\\\"Sebenarnya Ikram menyukai gadis di kampus tempatnya belajar dulu. Sebab tu dia nak putuskan pertunangan ni tapi rupanya gadis tu adalan Annur!\\\" Puan Anisah cuba tersenyum.

\\\"Oh...Annur ada cakap yang ada seorang pelajar ni sukakan dia tapi dia terpaksa tolak. Kalau tak silap namanya Haikal..err..bukan ke Ikram tu ada nama Haikal juga?\\\" Puan Sarah masih bingung.

\\\"Yang sebenarnya nama dia..Ikram Haikal Iman. Kami panggil dia Ikram. Tak tahu pulak kat kampus, kawan-kawannya panggil Haikal!\\\"

Annur di dalam bilik turut terperanjat mendengar kata-kata Puan Anisah, ibu Ikram. Dia memasang telinga mendengar perbualan mereka di ruang tamu.

\\\"Jadi..selama ni...Haikal tu tunang aku??\\\" Annur berkata sendiri. Kepalanya mula berpinar.

\\\"Ann! Ann! Kenapa ni? Bangun Ann!\\\" Ibu yang ingin bertanya Annur mengenai persetujuan itu mula terperanjat melihat anak gadisnya sudah terjelepok di atas lantai.

Ikram yang berada di laman segera meluru masuk bila mendengar suara kecoh di dalam rumah.

\\\"Ya Allah! Annur!!\\\" Ikram mula menghampiri Annur yang sudah pengsan di situ.

*************

\\\"ALHAMDULILLAH segalanya sudah selamat. Nyata jodoh mereka sangat kuat.\\\" Puan Anisah senyum meleret melihat Ikram sudah bersedia di depan tok kadi untuk melafazkan akad nikah. Puan Sarah turut senyum bangga. Mengiakan kata-kata besannya.

Selesai akad nikah, Ikram mendekati Annur yang sopan dalam busana putih dan bertudung putih dihiasi manik mutiara.

\\\"Ann..sudikah awak terima hati saya?\\\"

Annur senyum. Kata-kata itu yang pernah ditulis dalam surat pertama yang dititipkan kepadanya dulu. Dia mengangguk malu. Cincin disarung ke jari manis. Tangan Ikram dikucup lembut.

 

Ini Iklan.Silakn Tgk.

Tinggalkan Link Anda Disini